22 Mei 2014

Mumpung Lagi Mood (Video Iseng)

Hari-hari terus berganti tanpa banyak tulisan yang tercipta. Ya, beneran aja, aku jarang megang benda yang bisa bantu aku buat nulis sesuatu. Banyak hal yang terpendam selama aku diam kayak gini, banyak cerita yang terlewatkan. Tapi biarkanlah, sesuatu yang udah ketinggalan biarlah ketinggalan.

Hari ini, aku nggak tau tanggal berapa, mungkin tanggal 23 mei. Yang aku tau dengan pasti, sekarang jam satu malam kurang dua puluh menit. Akhir-akhir ini memang banyak cerita, tapi nggak semua sempat diabadikan.

Kita mulai cerita dari tadiiii sekali, sekitar jam sepuluh pagi aku bangun dengan kerongkongan yang agak sakit, maklum udah dua hari pilek dan batuk-batuk. Selanjutnya aku berangkat ke kampus dan mengikuti UTS CAD yang terbilang susah.

Setelah itu waktu berjalan nggak beda jauh dengan hari kemarin. Bedanya waktu hari udah mulai kelewat sore. Karena nggak ada kerjaan dan kadar mood lagi tinggi banget, aku, Alfin sama Sulaiman berencana bikin video. Rencananya sih, pengen bikin video yang temanya "ketika aku dewasa".

Kita bertiga naik ke basecamp buat minjam hp Herwin (sementara ini hp Herwin lah yang paling bagua kameranya). Waktu udah dapat hhp-nya dan udah turun kembali, jumlah kita jadi empat orang. Loh, kok nambah satu? Biasa, si Nengah latah, ikut-ikutan. Pertamanya sih setelah ngerundingin spot yang pas, aku duduk di samping sumur di dekat tangga basecamp dan di ikuti Suleman dan Alfin. Di situ kita malahan berdebat siapa yang di interview duluan. Di sela perdebatan, Suleman punya ide yang membelokkan rencana awal. Kita malahan mau minta no cewek yang nggak dikenal. Sebagai yang punya ide, Suleman lah yang harus nyoba duluan.

Suleman siap, kamerapun siap merekamnya dari belakang. Dengan langkah berani Suleman mendekati cewek yang jadi target. Ah, bullshit nih anak, malah balik lagi nggak berani. Jadi, ku pikir-pikir terlalu mainstream kalau harus minta nomor hp. Suleman juga bilang dipisah jadi dua kelompok aja. Setelah melakukan random dengan hompimpah, terpilihlah kelompok pertama dengan anggota Suleman dan Nengah. Sementara aku sama Alfin kelompok kedua (sebut saja begitu). Untuk pertama-tama, tantangannya adalah ngajak cewek kenalan. Targetnya, siapapun cewek yang masuk ke area parkiran.

Suleman dan Nengah sebagai kelompok pertama mulai mendekati cewek yang baru aja masuk ke parkiran (kemungkinan besar cewek itu mau pulang). Ya, langkah kaki mereka mulai mendekati korban, dannn.... Suleman pun mulai mengajak cewek itu berkenalan, sedangkan Nengah berdiri di samping Suleman dan nggak banyak ngomong. Alfin lagi ngerekam momen itu, sementara aku duduk di salah satu motor yang di parkir agak jauh memperhatikan mereka. Maksud aku sih, biar si korban nggak terlalu gerogi karena terlalu ramai. Sementara dari atas basecamp teman-teman ngeliatin tingkah kita sambil ketawa ngakak. Ok, keliatan dari jauh cewek itu gerogi campur salting. Obrolan mereka nggak kedengaran jelas. Yang aku ingat itu, Suleman beralibi ikut Asia Festival Creatif lomba youtube. Akhirnya, Suleman dan Nengah berhasil ngajak tuh cewek kenalan, jadi kita anggap misi mereka berhasil...

Nah ini nih, pas giliran aku sama Alfin malah cewek yang masuk parkiran (maaf) mukanya jelek banget. Jadi kita putuskan untuk rolling aja, nunggu korban selanjutnya. Nah, ada tuh korbannya, cewek yang kayaknya mau pulang juga. Mukanya nggak cantik, tapi masak mau di rolling terua, malu dong sama mereka berdua yang udah berhasil. Alhasil, kita paksain aja deh, ketimbang di anggap failed.
Aku mulai ngedekatin korban, Alfin buntutin aku. Pertama ngajak ngomong sih aku basa-basi-nasi-basi kayak gini "maaf mba, cewek yang pakai kerudung tadi yang ngomong sama mba itu temen mba?" "Bukan, kenapa ya?" "Oh, bukan. Kalau gitu, boleh kenalan nggak mba?" Aku nyodorin tanganku dan cewek itu bales jabat tangan aku. "Tia" sambil senyum-senyum nggak jelas. "Panca... Saya anak SK, biasanya sering nongkrong di situ (nunjuk ke arah basecamp). Kalau seandainya kangen, datang aja ke situ." Dia malah ngikik nggak jelas. Lalu, Alfin juga perkenalkan diri. Lalu lalu lalu, kita bergegas pamit dan bilang terima kasih. *sebenarnya percakapannya panjang, tapi aku tulis sebagian aja.

Yes... mission succses... berkat aku nih, bukan alfin. Dia cuma modal suara dikit aja... ah, yang penting skor kita satu sama.

Lanjut ke tantangan kedua. Kita mau minta nomer hp. Yuhuu.... kayaknya nggak asik kalau pakai hp yang bagus, jadi kita pakai hp senternya Suleman yang kesing depan belakang termasuk keypadnya kita lepas, plua belakangnya kita plester biar makin keliatan butut. Nah, nekan tombolnya pakai patahan ranting, kan jadi makin butut kesannya.

Seperti sebelumnya, yang nyoba duluan itu Suleman sama Nengah. Tumben, langkah kaki Suleman jadi lebih enteng, semangat banget. Mungkin karena calon korbannya cantik. Dengan langkah pasti Suleman mendekati tuh cewek. Tapi sial, baru aja Suleman manggil "mba..." tuh cewek malah cabut dengan skuter maticnya tanpa menghiraukan Suleman.. Hahaha... Kita semua pada ketawa, kasian bener nih anak, di kancangin... jadi, dengan begini mereka berdua dianggap FAIL!!!

Ah, tiba giliran kita berdua Alfin. Capcus deh ke si korban yang baru aja markirin motor, mereka berdua. Dengan muka songong aku lagi-lagi yang duluan ngajak ngomong. "Maaf mba, minta waktunya sebentar". "Ya?" Jawab cewek yang tadi ngebonceng temennya. "Boleh minta nomer hp-nya?" To do point banget, nggak pakai ngajak kenalan dulu. Akhirnya dengan mengutarakan alasan yang sama seperti tadi, ikut lomba youtube, cewek itu bilang "boleh". Nah, waktu aku minta hp ke Alfin, Alfin malah salting sambil ngomong ke kamera "ini hp malu-maluin banget yak, butut bener". Setelah ngomong kayak gitumAlfin nyatet tuh nomer yang lagi di sebutin. Saat itu juga Nengah bilang "Fin, katanya tadi biar ceweknya yang nyatet sendiri". Lalu cewek itu bilang "ya udah, sini biar aku yang catet" sambil cengengesan. Lalu selesainya hp-nya dikasihkan ke aku. Waktu aku mau save, aku tanya namanya siapa, jawabnya "Imel". "Imel gmail atau yahoo?" Cewek itu malah cengengesan berdua. Lalu Alfin nanya, "angkatan berapa mba?" "Angkatan 2011" "tuh kan pas, 2011" kata Alfin. Tadi kan peraturannya korban harus cewek, nggak boleh anak SK, dan minimal angkatan 2011 ke atas. Ya, setelah ngobrol panjang (lebih panjang dari pada yang aku catat) kita pamitan.

Sebenarnya sih ada ronde ke tiga, tapi berhubung hari udah gelap, kita putiskan untuk udahan dan langsung naik ke basecamp untuk ngedit tuh video. Sesampainya di atas, kita ngobrolin kelakuan iseng kita tadi sambil ketawa-ketawa. Di situ ada, mas Jamil, mas Azwar, Pak Samsul, Herwin, Ade, Sabrina, dan kita berempat. Banyak sih yang di obrolin tentang itu, termasuk pas mereka liat Videonya mas Jamil bilang "Pancak ini, kecil-kecil cabe rawit. But overall, topik paling menggemaskan yang paling bikin ketawa ya, betapa memalukannya Suleman yang di cuekin waktu mau minta nomer hpa


Oke, gitu aja cerita panjang hari ini, leher dan tanganku udah capek banget. Mungkin udah saatnya tidur. Bye, see you next story. Keep clam and read my story...

:* kecup basah...