24 Mei 2014

Curhatku yang Berceceran

Nggak punya pacar adalah kebebasan di balik penderitaan. Jelas aja, kita bisa bebas dalam berbagai aspek, bisa puasin diri ngabisin malam minggu sama teman, kenalan atau jalan sama cewek manapun, kita kegatelan juga nggak ada pacar yang marah. Iyalah, pacar aja nggak punya. Tapi derita juga kalau nggak punya pacar. Jarang ada yang perhatiin, nggak punya teman esemesan, bosan bergaul sama batang mulu. Banyak deh, tapi yang paling aku rasain selama ngejomblo, aku nggak punya seseorang yang bisa ku ajak berbagi cerita. Tambatan hati yang biasanya jadi tempat aku curhat sekarang mungkin udah jadi kepunyaan orang lain.

Sekarang aku cuma bisa curhat di fb, twitter, atau blog. Cuma itu. Itupun nggak nimbulin solusi yang aku butuhkan, entah-entah ada yang baca postinganku. Tapi, WTFlah... Sekarang, seperti inilah caraku meluapkan perasaan...


Dasar, bakat banget aku jadi jomblo, sampai karatan gini nih hati. Padahal dulu aku selalu punya pacar berlapis-lapis, jarang banget ngejomblo, kalau ngejomblopun cuma bentar-bentar. Dulu tuh, aku punya kriteria yang aku pasang kalau cari pacar. Kriteria standar aku tuh, cantik, teteknya gede, nggak pelit, dan super perhatian. Minimallah, bisa menuhi salah satu dari kriteria standar itu, baru aku mau ngejar-ngejar dia buat dijadiin pacar... Tapi sekarang apa? Jadi jomblo nggak boleh pilih-pilih kalau pengen punya pacar, standar kriteria harus ditinggalin dulu. Punya pacar-pacar yang pas-pasan juga udah suyukur banget...

Oh iya, selama di Malang ini, kalau kalian liat isi dompetku, biasanya isinya warna biru, kayak orang kaya ya... Tapi nggak kaya juga sih, setengah tahun ini aja aku nggak punya sendal jepit. Huhu... Ke mana-mana cuma pakai dua pasang sepatu yang itu-itu tok...

Huh, aku punya teman yang punya abang sepupu, dia orang pekalongan, bahasanya lu gua. Taiklah, gara-gara sering asik ngobrol sama dia, aku jadi ketularan pakai lu gua. Aku kalau ngomongnya spontan pasti pakai lu gua. Jadi nggak enak sama teman-teman yang aku ajak ngobrol, kesannya belagu banget akunya... Semoga Tuhan secepatnya menyembuhkan aku dari penyakit latah ini.

Kalian tau? Hidup di Malang itu enak. Banyak enaknya, orangnya ramah, makan murah, orang-orangnya asik. Tapi yang paling aku suka dan bikin aku makin betah itu, cewek-ceweknya pada cantik-cantik, apa lagi kalau ketemu yang cantik dan teteknya gede... Ya tuhan... Jadikanlah dia pacarku walau hanya seminggu... Ah, bukan itu sebenarnya yang pengen aku bahas, aku tuh kangen pulang. Pulang ke kalimantan. Udah hampir satu tahun aku ninggalin kota Sintang dan keluargaku di rumah. Aku juga kangen Melawi, kangen sama teman-temanku di sana. Nggak sabar banget pengen ketemu semua yang aku kangenin di sana, termasuk komputer tercintaku. Semoga semuanya baik-baik saja dan nggak banyak brubah.

Ngomongin teman, aku punya teman-teman baru yang menyenangkan dan menurut aku mereka itu teman yang tepat di jadikan teman baik. Di sini aku juga punya teman lama yang orangnya nggak kalah asik dan menurut aku dia lebih baik dari teman-teman baruku. Teman baru dan teman lama, sebenarnya aku nggak mau nyebut teman-temanku dengan kedua sebutan itu. Menurut aku itu hanya sebutan yang bakal jadi penghalang dan sekat, sesuatu yang menghalangi kedua golongan tadi untuk menjadi saling kenal dan akrab. Masalahnya, teman lama aku yang satu itu sering nyidir aku, atau bisa dibilang ngejekin. "Ciee, yang lagi asik sama teman barunya". Nggak enak banget kan? Entahlah dia bercanda atau serius ngalamin kecemburuan sosial. Tuh orang memang nggak jelas serius atau becandanya, beda tipis. Intinya, kalian yang baca ini jangan pernah beda-bedain teman lama atau teman baru, semuanya teman. Jangan juga deh nyindir teman yang punya teman baru, selagi teman kalian masih bisa adil sih bagi waktu dan perhatiannya ke kalian atau teman barunya.

Oh, beberapa bulan lagi aku ualng tahun yang ke dua puluh kalinya. Udah tuak bangt yak? Dan baru ini sih, aku ngarepin ada yang ngasih kado. Kado apa ya? Aku pengen kado yang isinya, coklat yang banyak. Suka banget coklat, apa lagi coklat pasta. Coklat itu enak banget loh, katanya sih, bisa bikin otak jadi lebih pintar, tapi aku tiap hari nelan coklat juga tetap bodok. Tapi, coklat itu ngefek banget di aku, kalau makan coklat, mood aku yang awalnya buruk bisa tiba-tiba jadi membaik. Semoga aja, suatu saat nanti aku punya pabrik coklat yang enak, biar bisa nikmatin coklat sepuasnya...

Tinggalkan paragrap di atas, ini udah paragrap baru. Terlahir dan mendidik diri sendiri sebagai anak multimedia, itu cukup berhasil bagi aku. Tapi waktu kulaiah ini, aku nggak ambil jurusan yang berhubungan dengan multimedia atau desain. Aku malah ambil jurusan sistem komputer yang fokus ke robotika. Di kelas, aku punya teman akrab dan dulunya anak multimedia. Dia lebih hebat ngedesain sesuatu ketimbang aku. Cemburu juga sih dikit, dia jadi keliatan jauh lebih hebat dibanding aku. Dia memang spesialis after efek (pemberian efek animasi di video) dan spesialis desain juga. Tapi menurutku dia cuma beruntung aja, desain dia jauh lebih bagus dari aku, dan di kelas itu yang paling dibutuhkan itu kemampuan desain. Untungkan? Jadi dipandang hebat banget (walaupun memang hebat). Tapi tetap, aku ngerasa kemampuan digital imaging (editing foto) yang aku punya itu di atas dia. Animasiku nggak kalah jauh dari dia, editing audioku jauh lebih bagus dari dia. Apalagi editing Videoku, aku jauh lebih menguasai dari dia. Memang sombong, tapi aku ngerasa itu kenyataan. Memang aku akui, aku juga kagum sama imajinasi yang dia punya, tapi balik lagi, dia cuma beruntung bisa dapat perhatian lebih dari teman-teman. Kalau seandainya teman-teman butuh pengedit foto, audio, sama video, aku juga bakal di pandang hebat kayak dia.

Tuh, ngetiknya jadi kebawa emosi... Sebagai anak multimedia, seharusnya aku bisa ngegambar pakai tangan tapi sayang, gambarku nggak selalu bagus. Seauai inspirasi dan kadar mood. Tadi aku lagi mood nyoret-nyoret kertas, dan aku dapat pelajaran baru. Ya, aku baru sadar ngeggambar sesuatu itu bukan hanya bisa melatih imajinasi, tapi juga bisa ngelatih pengontrolan emosi dan kadar mood yang naik turun. Buktinya, tadi waktu suasana hatiku tenang aku ngewarnain gambarku rapi banget, tapi begitu temanku bilang "udah selesai belum? Mau aku fotoin kalau udah selesai." Beneran, aku langsung buyar, aku ngewarnainnya jadi berantakkan. Kejadian itu menunjukkan kalau emosi yang lagi naik atau turun bisa ngerusak konsentrasi. Ya, seharusnya aku bisa lebih kontrol lagi emosiku.

Alih topik. Aku kesal dengan emak pemilik kost yang aku tinggali saat ini. Orangnya sok perhatian dan suka ikut campur urusanku. Sering banget ngurusin pakaian yang lagi ku jemur di jemuran, dan sering banget beresin kamarku waktu aku tinggal tuh kamar. Awalnya aku coba buat terima sikapnya ke aku, tapi untuk kasus kali ini aku benar-benar nggak terima, dan aku dendam bangetlah. Gimana nggak...? Dia beresin kamar aku, bersih sih. Tapi kalian tau? Dia buang stiker JKT48ku yang ku simpan karena aku bingung mau ditempel di mana. Parahnya lagi, dia buang CD jkt48 yang dulu susah-susah aku dapetinnya. CD itu langka, aku nyari ke sana-sini kehabisan stok terus. Aku dapetinnya tuh, aku jalan kaki sendirian sekitar empat kilo meter. Aku juga bela-belain uangku yang waktu itu benar-benar lagi kerisis. Tapi nyatanya apa? Dengan mudah di buang gitu aja. Itu otak segede apa sih? Kacang tanag? Sampai-sampai nggak bisa bedain CD sama sampah. Sial tuh orang... Apa? Kata-kataku kasar? Nggak sopan? Ah, perduli banget. Aku ini orang yang selalu berusaha bersikap baik sama orang. Tapi kalau sesuatu yang aku sayangin banget diganggu, aku bisa dendam dan berubah jadi orang yang jahat. Untuk hal ini, aku bakal bikin perhitungan yang stimpal.

Ah, ternyata, segitunya banget aku sama JKT48. Iya dong, aku suka banget. Ya iyalah, mereka itu idola yang paling aku kagumi. Dulu aku ngfans sama salah satu band, tapi nggak segininya. Huwh, jadi ngarep banget mereka konser di Malang. Waktu itu ada sih konser di Malang, tapimsayangnya aku nggak tau, dan teman yang taupun nggak ngasi tau ke aku. Jadi nyesal, ngarep banget mereka datang ke sini lagi. Tapi sial banget ya, kalau mereka ke sini akunya pas lagi berlibur dan pulang kampung. Bisa mewek aku, ntar.

Walaupun mereka belum konser ke sini lagi, tapi aku tetap senang. Soalnya yang udah lama aku tunggu-tunggu akhirnya datang juga. Iya, film perdana JKT48 yang judulnya Viva JKT48 bentar lagi udah tayang di bioskop-bioskop. Ah, pengen banget nonton. Itu film menurut aku bagus banget, walaupun genrenya drama komedi, tapi aku nonton trilernya sampai berlinang air mata. Terharu... huhu... Yang lagi baca ini, tolong di rahasiain ya, aku malu cuma nonton trilernya bisa sampe mamu netesin air mata gitu.

JKT48 kan isinya cewek-cewek keren, apa lagi oshiku, Jessica Veranda. Kesayangan aku banget... Cewek yang gemesin, hampir di setiap momen hidupku, aku selalu mikirin dia. Kak Ve itu, cewek yang paling aku cinta. Bagi aku, cinta itu nggak ada kalau kak Ve nggak ada.
Kak Ve, colour my life.

Jessica Veranda