30 April 2014

Perasaan nggak enak beberapa hari ini

Aku pengen curhat... Ada perasaan nggak enak yang akhir-akhir ini aku rasain. Cuma masalah sosial biasa sih, tapi benar-benar jadi beban pikiran.

Semuanya berawal sekitar tanggal 20 april lalu, waktu itu Eno, teman baikku lagi ngantar aku pulang ke kost. Eno bilang "Ca, nanti tanggal 23 tidur di rumahku ye." Waktu dia bilang gitu, aku sempat mikir, aku sempat nggak ya? Kemungkinan selama sebulan kedepan aku bakalan sibuk jadi panitia lomba robot di kampus, aku juga bakalan sibuk sama robot line followerku yang belum kelar. Dengan nada agak ragu aku mengiyakan ajakannya. Mungkin suaraku nggak kedengaran karena waktu itu kita lagi di atas motor.

Tanggal 23, ada rasanya aku pengen nginap di rumah Eno, kebetulan aku juga pengen nonton JKT48 di tv. Tapi seingat aku, Eno nggak ada sms atau telpon bilang mau jemput. Akupun mau sms rasanya sungkan. Padahal, tanggal 23 pacar Eno ulang tahun, mungkin aja ada bisa ketemu pacqr Eno, mau ngucapin selamat sama ngedoain nggak ada salahnyakan? Nyatanya, ngucapin selamat, nggak. Doa aja yang udah di kirim.

Tanggal 26, lagi-lagi kepikiran pengen nginap di tempat Eno, tapi dia nggak ada kabar. Tau deh, aku orangnya sungkan, malu kalau mau nyusahin teman sebaik dia. Selanjutnya, entah tanggal berapa tepatnya malam hari sekitar jam sembilan malam. Eno nelpon aku dia bilang dia udah di depan kost ku, mau ngajak aku tidur di rumah. Tapi malam itu aku lagi di basecamp, ngerjain line followerku, mana malam sebelumnya aku sampai nygak pulang karena ngerjain line follower, malam itu aku lembur lagi. Untunglah, Eno ngerti. Ya walaupun dia pengertian tetap aja aku ngerasa nggak enak nolak ajakkan dia.

Beberapa hari kemudian aku masih tetap sibuk sama line follower dan tugas-tugas kepanitiaan, ya walaupun kayak gitu, kadang aku sempatin diri ngopi bareng teman-teman SK-ku. Bahkan biasanya sambil foto-foto lalu ku posting ke blog.

Lalu, malam berikutnya, aku benar-benar free time. Biar ngelepas sumpek di otak aku sama Suleman, Dwipa, sama Alfin pergi ngopi dan main kartu. Sangking asiknya main, aku nggak tau kalau hp-ku yang di bawah meja ada yang nelpon. Mungkin sekitar setengah jam setelah itu aku baru liatnya.

Beberapa hari kemudian (sekarang aku sebut beberapa hari yang lalu) aku update status di fb "senang ya kalau punya teman yang klop". Status itu di komen sama guru bahasa inggrisku waktu sd. Lalu di bawahnya ada komen dari Eno "taulah yang udah punya teman baru, teman lama nelponpun nggak di angkat". Lalu tepat di bawahnya ada komen dari mas Bobby (abang sepupu Eno yang juga dekatndengan aku) "Kacang lupa sama kulit". Sedangkan aku cuma balas "kalau udah di katain kayak gini, mau bilang gimanapun tetap susah". Rasanya dikomen kayak gitu sama orang yang dekat banget sama kita itu nggak enak banget, rasa nggak enak yang macam-macam itu nyapur sampai warnanya abstrak.

Aku berusaha santai nyikapin komen-komen itu, tapi semakin lama semakin kepikiran. Memang sih, itu kayaknya bercanda, tapi kayaknya serius. Intinya, bercanda sama serius itu beda tipis, susah banget dibedainnya. Oke, memang waktu liat panggilan tak terjawab dari Eno, aku ada mikir lagi males nginap di tempat Eno. Tapi 'kan aku punya alasan. Aku akhir-akhir ini sibuk dan bisa di bilang capek, otak sumpek. Sedangkan kalau aku tidur di rumah Eno, biasanya Eno minta pijit. Memang sih, kalau aku nolak dengan alasan yang masuk akal Eno pasti ngerti, tapi aku tuh orangnya nggak bisa dengan mudah nolak permintaan teman sebaik dia, banyak rasa nggak enaknya. Kalau aku nggak nolak, aku bakalan nyiksa diri mijitin dia sedangkan aku lagi capek. Kalau lagi nggak capek dan lagi moodmpasti ikhlas aku nolongin.

Tapi jadinya kayak gitu, salah paham. Aku jadi nggak tau harus apa. Aku mau hubungin Eno minta maaf, tapi aku orangnya kaku, nggak biasa memulai seauatu duluan. Nunggu dia yang hubungin duluan ajalah.